Tag Archives: kepala sekolah

Yang Mudah & Sulit bagi Guru & Kepala Sekolah

YANG MUDAH YANG SULIT BAGI GURU & KEPALA SEKOLAH

Yang mudah bagi kepala sekolah dan yayasannya adalah melengkapi bangunan fisik, fasilitas dan infrastruktur lainnya. Mengapa mudah, sebab kuncinya hanya pada satu kata, yaitu DANA. Dan ketika problem pengumpulan dananya teratasi, maka sekolah walaupun dengan pelahan tapi pasti bisa meningkatkan diri menjadi sangat diperhitungkan di tingkat kabupaten/kota.

Tetapi apa yang sulit bagi kepala sekolah dan yayasan adalah justru yang terpenting, yaitu membangun kualitas sumber daya manusia, terutama guru. Problemnya ada pada komitmen guru, dan kualitas komitmen guru tersebut amat terkait dengan kualitas komitmen kepala sekolahnya dan yayasannya.

Umpamakan saja, jika kereta adalah sekolah dan guru adalah kudanya, maka sekolah yang ingin berjalan maju, haruslah memosisikan yang di ‘paling depan’ gurunya.

Kita masih perlu mengingat, suatu pendapat yang memojokkan guru, bahwa konon tidak ada siswa bodoh, tetapi gurunya ada. Ini jelas-jelas pendapat yang meremehkan profesi guru.

Mengapa kita tidak menggunakan logika dan menerima pendapat yang lainnya, yaitu kalau ada pendapat, bahwa tidak ada siswa bodoh, itu juga berarti tidak ada guru yang tidak professional. Maka yang ada adalah perbedaan kemampuannya menghadapi rintangan dalam mencapai tingkat professional.

Tinggalkan komentar

Filed under artikel, BERITA, calon guru, catatanku, GTT, GURU, guru dan calon guru, guru honorer, guru swasta, hari guru, kebijakan pemerintah, kepala sekolah, kepala sekolah/madrasah, PENDIDIKAN

Yang Lalu Biarlah Berlalu

Suatu saat saya memasuki ruangan kantor kepala sekolah. Mata saya disuguhi pajangan sederet foto yang rapi menempel didindingnya. Itu adalah foto-foto para kepala sekolah yang masa jabatannya mendahului kepala sekolah yang saya temui ini.

Lalu saya katakan: “Jika Anda ingin membuat sejarah bagi sekolah ini, turunkan foto-foto itu, pajang di ruang guru dan perpustakaan. Gantilah dengan seberapapun banyaknya gambar yang menunjukkan keberhasilan Anda memimpin sekolah ini melampaui prestasi mereka itu …”

Dia menjawab, lho, itu akan sama artinya dengan saya tidak menghormati jasa-jasa mereka, tekanan pada nada bicaranya saya dengar agak keras. Baiklah, mari kita diskusikan apa yang saya maksudkan.

Sebagai kepala sekolah Anda tentu tahu, bahwa di sekolah yang besar, unggul, terkenal, selalu kita temui para professional kelas satu. Tapi ingat, kalau itu Anda sendiri, maka belum tentu semua guru/karyawan Anda juga seprofesional Anda.

Sedangkan kalau yang profesional itu adalah guru/karyawan Anda, maka tak usah khawatir, semua orang pasti juga akan mengatakan bahwa berkat keprofesionalan Andalah mereka menjadi kelas satu.

Para kepala sekolah yang menjabat mendahului Anda itu tentu saja telah mencetak sejarahnya sendiri . Jangan diingkari fakta ini. Maka bagi Anda adalah suatu hal yang bersifat wajib untuk mencetak sejarah yang lainnya lagi dari sekolah ini, sejarah yang Anda sendiri yang membuatnya.

Untuk itu, ketika seseorang memasuki ruang kerja Anda, harus diyakinkan bahwa andil Anda tidak kecil dalam membesarkan sekolah ini. Tentu saja, memamerkan piala atau piagam berjajar-jajar akan kalah menariknya dengan menatap gambar Anda atau siapapun warga sekolah yang sedang mendapatkan penghargaan karena prestasinya.

 

 

1 Komentar

Filed under guru dan calon guru

Menyoal Rasa Keadilan Atasan Kepada Guru Swasta

Tapi akan beranikah guru swasta mempersoalkannya kepada para atasannya ihwal mengapa keterpurukannya bukan bagian dari keterpurukan atasannya juga? Kalau ada, guru swasta ini pasti sudah dapat menduga jawaban apa yang akan diberikan.

Mula-mula para atasan itu akan menampik pendapat, bahwa nasib guru swasta pasti tidak seburuk itu, buktinya mereka yang melamar ingin menjadi guru swasta selalu ada. Demikian pula jika yang dimaksudkan keterpurukan adalah akibat guru swasta menerima penghasilan yang belum memenuhi standar kebutuhan hidup minimum, sebab ada kucuran dana tunjangan profesi pendidik dan tunjangan fungsional. Bahkan kalau terkait dengan komitmen terhadap pengabdian sebagai pendidik profesional yang mesti dipertahankan dalam kondisi dan situasi apa pun, baik di ruang-ruang kelas maupun di tempat lainnya, maka tak pantas mempersoalkan keterpurukan itu.

Atasan guru swasta paling suka membuat pernyataan, bahwa sebuah pengabdian ikhlas tidak tamak terhadap rejeki yang berusaha keras dikais-kais dari mana pun sumbernya, apalagi di dalam dunia pendidikan, wah, keterlaluan. Inilah yang senantiasa menjadi tema nasihat favorit dijadikan materi pokok dalam pola pembinaan yang akan membuat guru swasta pasti merasa serba salah ketika ada yang berani menyanggah. Dan dengan kondisi guru swasta yang tidak berdaya inilah mengapa para atasan itu mengambil jarak. Artinya, atasan merasa tidak sepenuhnya perlu menjadi bagian dari penderitaan guru swasta.

Di sisi lain, kalau ada atasan yang tidak mempedulikan guru swasta sibuk mencari penghasilan di luar statusnya sebagai pendidik profesional, kebijakannya ini tidak pernah disalahkan. Walaupun aktivitas mencari penghasilan tambahan di luar profesi ini pasti berakibat buruk bagi guru swasta, jika sampai menghilangkan kesempatannya menyempurnakan pelaksanakan tugas-tugas mendidik secara profesional.

Mestinya, prestasi guru swasta yang berupa peningkatan kualitas sebagai pendidik profesional secara ideal harus terkait langsung dengan bertambahnya penghasilan, kenaikan jenjang jabatan, dan kepangkatan. Namun realita di lapangan, peningkatan kualitas dan perkembangan karir tersebut sering tidak relevan. Padahal ada beberapa asumsi yang dapat digunakan oleh para atasan untuk mempertimbangkannya. Asumsi-asumsi itu ialah: makin lama masa kerja yang dimiliki oleh seorang guru swasta, ia harus makin profesional. Sebab, ia yang lebih banyak menjalani pelatihan profesi. Tetapi, jika hal ini tidak menjadi kenyataan, berarti atasan telah menjalankan suatu proses manajemen yang tidak efektif.

Oleh karena itu, tidak adil jika hanya pengabdian satu-satunya komitmen yang harus dipegang teguh oleh guru swasta, meskipun dalam kondisi terpuruk, sedangkan atasan telah merasa menjadi bagian dari situasi itu dengan cukup membekali banyak nasihat ihwal keikhlasan. Tapi guru swasta pasti tahu, bahwa banyak pakar pendidikan yang memegang kuat pendapat tentang korelasi signifikan antara nasib guru swasta yang terabaikan dengan rendahnya kualitas mereka sebagai pendidik profesional.

 

Tinggalkan komentar

Filed under guru dan calon guru

GURU SWASTA ITU ADA, JANGAN DIINGKARI, TO … !!

Yang dihimbau agar tak mengingkari adalah Yayasan, Kepala Sekolah, dan Atasan-atasan guru swasta lainnya. Maksudnya, jika kalian menghadapi guru-guru swasta profesional, guru-guru swasta yang ternyata telah mampu membuktikan kualitas keprofesiannya dengan memenuhi kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional, maka upayakan peningkatan kesejahteraan mereka.

Kenapa mesti su’udzon dengan pemenuhan hak-hak mereka maka akan menomorduakan kewajibannya. Kemudian demi menjaga segala kemungkinan terburuk, pihak yayasan atau kepala sekolah menekan mereka dengan satu bentuk kompensasi berupa nasihat-nasihat ihwal kewajiban berkorban dan sepenuhnya ikhlas, apapun keadaannya.

Baiklah, kalau hal itu terpaksa dilakukan, wujudkan sebagai upaya penyatuan tekad bersama dalam menghadapi pengembangan sekolah, sehingga ke depan bernilai perbaikan dan peningkatan kesejahteraan guru swasta berbasis kinerja dengan segala risikonya.

Tinggalkan komentar

Filed under guru dan calon guru

Bagaimana Keprofesionalan, Martabat, dan Kesejateraan bagi Guru Swasta

Bagaimana Keprofesionalan, Martabat, dan Kesejateraan bagi Guru Swasta

Oleh Eddy Soejanto*)

Keprofesionalan seorang guru sudah dinyatakan berdasarkan peraturan perundang-undangan. Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik.

Dari kalimat ini saja segera dapat disimpulkan bahwa dikotomi guru itu sebenarnya tidak ada. Tapi kenapa saya tetap menyebut sebagai guru swasta? Ini untuk memperjelas status saya di mata para pemangku kepentingan pendidikan, yang tentunya tidak sama dengan status teman-teman guru PNS.

Sebab, diiyakan atau tidak, kenyataan di masyarakat, orang-orang akan memandang martabat seorang guru antara lain dari status kepegawaiannya.  Maka kalau martabat guru bisa terangkat hanya karena statusnya, kenapa mesti heran jika hampir semua guru swasta ingin bersulih statusnya menjadi guru PNS.

Oleh karena itu, martabat guru swasta akan benar-benar dihargai apabila prestasinya melebihi rekan-rekannya yang PNS. Terutama penghargaan-penghargaan dari pemerintah, melalui pemenangan dalam lomba-lomba antar guru. Maaf, tapi berapa gelintir jumlah mereka itu yang diakui sebagai guru bermartabat karena kehebatannya bukan diuntungkan oleh status kepegawaiannya?

Berbicara tentang kesejahteraan, secara garis besar, baik guru PNS maupun guru swasta setidak-tidaknya memiliki hak mendapatkan penghasilan sesuai dengan Standar Nasional berupa gaji pokok, tunjangan yang melekat pada gaji, dan maslahat tambahan. Untuk tiga item ini guru PNS mendapatkannya dari pemerintah, sedangkan guru swasta seharusnya dipenuhi oleh lembaga penyelenggara pendidikan swasta yang menaunginya.

Belum cukup dengan itu, pemerintah dan pemerintah daerah masih diharuskan lagi memberikan penghasilan lain kepada guru, berupa tunjangan profesi, tunjangan fungsional, tunjangan khusus, dan maslahat tambahan yang terkait dengan tugasnya sebagai guru, dan ditetapkan dengan prinsip penghargaan atas dasar prestasi, yang dana-dananya dianggarkan dalam APBN atau APBD.

Nukilan bunyi pasal-pasal di atas menunjukkan, betapa bersungguh-sungguhnya bangsa ini dalam mencoba mewujudkan hak-hak guru menjadi sejahtera. Tapi kenyataannya, siapa yang oleh pemerintah didahulukan haknya menjadi sejahtera?

Ihwal kesejahteraan, seyogianya guru swasta tidak perlu mengeluh, tetapi keluarkan semua pendapat yang memberikan solusi atas masalah rendahnya tingkat kesejahteraannya. Dan harapan bagi atasannya guru swasta dapat melaksanakan amanah ini.

Ponorogo, 30 Mei 2012

*)Eddy Soejanto adalah pemerhati pendidikan

1 Komentar

Filed under artikel, calon guru, catatanku, CPNS, GTT, GURU, guru dan calon guru, guru honorer, guru swasta, kebijakan pemerintah, kepala sekolah/madrasah, Kota Reyog, motivasi, opini, PNS, ponorogo

PERGURUAN TINGGI NEGERI 2011, Seleksi Masuk PTN Setelah UN

PERGURUAN TINGGI NEGERI 2011, Seleksi Masuk PTN Setelah UN
Laporan wartawan KOMPAS Ester Lince Napitupulu
Senin, 15 November 2010 | 20:52 WIB

SYAHRUL HIDAYAT/SRIWAJAYA POST

Ilustrasi: PTN akan memprioritaskan seleksi masuk secara nasional yang disyaratkan pemerintah minimal 60 persen. Setelah itu, barulah PTN melaksanakan seleksi mandiri.

JAKARTA, KOMPAS.com — Pelaksanaan seleksi masuk perguruan tinggi negeri atau SNMPT tahun depan direncanakan berlangsung sesudah pelaksanaan ujian nasional SMA/sederajat.

Memang, ada pembahasan di antara pimpinan PTN supaya seleksi masuk mahasiswa baru dilaksanakan setelah ujian nasional. Pemerintah mendukung saja.
– Djoko Santoso

Perguruan tinggi negeri (PTN) akan memprioritaskan seleksi masuk secara nasional yang sesuai syarat dari pemerintah minimal 60 persen. Setelah itu, barulah PTN melaksanakan seleksi mandiri yang sepenuhnya diatur setiap perguruan tinggi milik pemerintah tersebut.

“Memang, ada pembahasan di antara pimpinan PTN supaya seleksi masuk mahasiswa baru dilaksanakan setelah ujian nasional. Pemerintah mendukung saja dan menyambut baik,” kata Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan Nasional Djoko Santoso di Jakarta, Senin (15/11/2010).

Tinggalkan komentar

Filed under BERITA, catatanku, INFO, informasi, kepala sekolah, kepala sekolah/madrasah, Kota Reyog, ponorogo, yayasan

Gaji Guru Lebih Besar dari Perdana Menteri

Rabu, 14 Juli 2010 07:43 WIB | Mancanegara | Unik | Dibaca 1819 kali

Gaji Guru Lebih Besar dari Perdana Menteri

Jakarta (ANTARA News) – Seorang kepala sekolah SD di Inggris, Mark Elms, memperoleh gaji tahunan 276.523 pound (sekitar Rp 3,79 miliar) atau lebih besar dari Perdana Menteri David Cameron yang 142.500 pound (sekitar Rp1,95 miliar).

Seperti diberitakan Mailonline, Elms yang mengepalai suatu SD di tengah kota dengan 335 siswa, adalah satu dari 100 guru yang bergaji di atas 150 ribu pound (sekitar Rp1.95 miliar).

Gaji mereka mengejutkan karena rata-rata gaji kepala sekolah di Inggris adalah 55 ribu pound (sekitar Rp750 juta)

Serikat guru menuding gaji besar itu sebagai “tamparan” bagi guru dan asisten yang bergaji tak besar.

Serikat guru di Inggris mengidentifikasi 11 kepala sekolah di London yang bergaji lebih dari 150 ribu pound dan sebagian di antaranya masih menikmati kenaikan gaji meski negara itu sedang resesi.

Terungkapnya gaji besar itu hanya berselisih beberapa hari setelah Menteri Pendidikan Michael Gove meminta agar kepala sekolah tidak bergaji lebih dari Perdana Menteri.

Gaji lebih dari 150 ribu pound biasanya diberikan kepada kepala sekolah menengah yang muridnya banyak dan ada di wilayah dengan biaya hidup tinggi serta siswa yang kurang bisa berbahasa Inggris.

Para pejabat yang memberi Elms gaji luar biasa itu sedang diselidiki dan diberi teguran oleh pemerintah setempat.

Elms adalah kepala sekolah Tidemill Primary School di Lewisham, South-East London.

Komponen gajinya terdiri dari gaji pokok sekitar 82 ribu pound, 10 ribu pound untuk jam lembur, dan 9300 pound untuk untuk pekerjaan yang dilakukan pada tahun ajaran di 2008/09.

Dia juga menerima pembayaran sebesar hampir 103 ribu pound dari program pemerintah “City Challenge”, yang sasarannya adalah mengejar pengentasan di wilayah tertinggal.

Gaji Elms tahun 2009/10 diperkirakan melebihi semua kepala sekolah negeri maupun swasta bahkan kepala sekolah terkenal Eton College yang bergaji 199 ribu pound termasuk tunjangan dan dana pensiun. (A038/BRT)

COPYRIGHT © 2010

15 Komentar

Filed under BERITA, calon guru, catatanku, CPNS, GTT, GURU, guru dan calon guru, guru honorer, guru swasta, hari guru, honorer, INFO, informasi, kebijakan pemerintah, kepala sekolah, kepala sekolah/madrasah, Kota Reyog, leadership kasek, motivasi, opini, PENDIDIKAN, PNS, ponorogo, produk hukum, ptt, tenaga honorer